Home Bandung Asli Moedomo VS GAR ITB

Moedomo VS GAR ITB

102
0
Kampus ITB Jalan Ganesa 10 Bandung/ist

GARITB? Ya, yang saya maksud adalah Gerakan Anti Radikalisme Alumni ITB. Membaca pemberitaan tentang GARITB, sebagai orang yang pernah terlibat dalam mendidik calon alumni ITB, terus terang saya amat sangat terpukul. Kerja keras saya selama 1969-2009 di ITB ternyata menghasilkan banyak defect products.

Saya masuk MA ITB (Angkatan 1968) sebagai kader dosen. Tahun 1969 saya sudah diberi tugas sebagai asisten. Kurikulum 11 semester (6 sem Sarjana Muda + 2 sem Sarjana Satu + 3 sem Doctorandus) saya selesaikan 1974 & diwisuda bulan Oktober. Bulan Maret 1975 saya diangkat sebagai Dosen dan Mei 1975 sudah berada di negeri Trois Mousquetaires untuk program Pascasarjana. Pensiun dari ITB tahun 2009. Total +/- 40 tahun berkhidmat di ITB.

Saya yakin semua orang ITB membaca/mendengar pemberitaan GARITB. Amat disayangkan, nama “gerakan anti radikalisme” scientifically tidak sesuai dengan norma akademis. Lebih gawat lagi, hermeneutically, pada nama itu tampak kekacauan dalam mind-map si pemberi nama. Akibatnya, gerakan itu dengan mudah dapat menjadi gerakan kontra-produktif. Mengapa? Sebab, di saat ITB sedang bertarung dalam global intellectual racing, gerakan itu dapat menghambat upaya memenangkan perlombaan intelektual tsb.

Nah, lalu siapakah Moedomo? Kemungkinan besar sebagian besar anggota IAITB tidak kenal beliau atau bahkan mungkin tidak tahu. Moedomo…nama yang simple. Tapi beliaulah Guru Besar ITB kelas dunia dalam bidang Mathematical Analysis yang pernah dimiliki Ibu Pertiwi.

Bagaimana kemumpuniannya? Catat ini baik2. Kita akan difahamkan oleh Google.Scholar bahwa karya Moedomo yang terbit di Pacific Journal of Mathematics tahun 1971 adalah karya yang sangat fundamental dalam bidangnya dan monumental bagi Indonesia.

Saya katakan fundamental, karena karya itu menjadi salah satu referensi buku yang ditulis oleh Alexander Grothendieck dkk. Dan, saya katakan monumental bagi Ibu Pertiwi, karena karya itu menjadi legenda bagi orang yang tahu fungsi Perguruan Tinggi (PT).

Lalu siapa Grothendieck? Dia adalah matematisi kelas dunia yang hingga saat ini tetap berada pada peringkat ke-11! Perlu dicatat pula, dari peringkat 1 s/d 12 berturut-turut adalah: Newton, Archimedes, Gauss, Euler, Riemann, Poincaré, Lagrange, Euclid, Hilbert, Leibniz, GROTHENDIECK, dan Fermat. Dan, catat lagi bahwa Grothendieck adalah sahabat karib Albert Einstein.

Itulah sekilas profil Moedomo; figur kebanggaan ITB. Dan, memang begitulah rumusnya. Orang hebat selalu bersahabat karib dengan orang hebat lagi. Kalau sekarang ada alumni ITB yang merasa hebat, itu karena ybs pernah berada di lingkungan orang2 hebat seperti Moedomo. Ini tak bisa disangkal.

Moedomo memang sangat brilliant, memiliki kemampuan serendipity, dan …… very humble. Oleh karena itulah, semua Pimpinan ITB apalagi Dosen segan dan hormat kepadanya.

Kuliahnya sangat menarik dan hidup. Ingin tahu apa yang beliau ajarkan? Values! Itulah yang beliau ajarkan. Melalui matematika Moedomo mengajarkan moral & academic values. Diantara academic values yang beliau ajarkan kepada mahasiswanya (termasuk saya) adalah sikap dan semangat orang2 hebat di dunia yakni RADIKALISME dalam meraih the highest achievement! Lalu, contoh moral values yang beliau ajarkan adalah tidak menempuh solusi radikal terhadap pelanggar norma akademis.

MOEDOMO MENGAJARKAN BAGAIMANA MENJADI RADIKAL DALAM MENDOBRAK KEMAPANAN SEBUAH TEORI UNTUK KEMUDIAN MEMBANGUN TEORI YANG BARU. DAN, BAGAIMANA MENGHINDARI SOLUSI RADIKAL TERHADAP PELAKU KESALAHAN AKADEMIS. ITULAH RUH ITB; MORAL & ACADEMIC VALUES DITULARKAN OLEH THE SENIORS MELALUI INTERAKSI RADIKAL DI KONFERENSI, DI SEMINAR, DI KELAS, DI LABORATORIUM DAN DI MASYARAKAT. DENGAN MENULARKAN SIKAP DAN SEMANGAT RADIKALISME ITULAH THE SENIORS MENCETAK ORANG-ORANG HEBAT.

Di awal saya katakan gerakan anti radikalisme di lingkungan PT dapat menjadi gerakan kontra-produktif. Mengapa? Karena dapat mengganggu fungsi PT. Fungsi PT ada 2 (dua) yakni (i) menciptakan ilmu2 baru, dan (ii) menghasilkan manusia2 baru. Hanya dengan sikap & semangat radikalisme, Dosen akan mampu memproduksi ilmu baru. Lalu hasilnya dibagikan tidak hanya kepada mahasiswa dan sejawat Dosen tetapi juga kepada komunitas ilmuwan dunia. Dengan sikap & semangat itu pula ITB menghasilkan alumni.

Oleh karena itulah, apabila ada alumni yang tidak mampu berkontribusi kepada almamaternya dalam perjuangan memenangkan global intellectual racing, saya sarankan lebih baik turut berdo’a daripada membuat gerakan yang kontra-produktif.

Kalau masih hidup, saya yakin Moedomo akan kecewa dan prihatin dengan sikap dan semangat beberapa alumni ITB yang tidak mampu menjiwai & mencerna ruh almamaternya.

Moedomo kembali ke Rahmatullah pada 5 November 2005. Semangatnya dalam menampilkan ITB di international scientific map akan tetap menjadi sumber energi bagi Dosen, mahasiswa dan alumni ITB. Semoga almarhum selalu berada dalam dekapan hangat Allah swt. Aamiin.

Selamat berkarya,
Maman A. Djauhari (Pensiun dari ITB tahun 2009)
Penulis utama buku “Reliable Shewhart-type control charts for multivariate process variability” terbit di Jerman, 2018. Juni 2020 buku tsb diterbitkan ulang dalam 8 bahasa; Belanda, Italia, Jerman, Perancis, Polandia, Portugis, Rusia, dan Spanyol. Buku tsb khusus untuk para quality professionals. 

 

Comments

comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.